Sabtu, 11 September 2010

TOP 10 Perawat Terkenal


6:38:00 PM |

Dalam dunia sekarang ini, merawat adalah bidang studi dan karier yang sangat populer sebagai perawat menjadi lebih dan lebih menuntut. Namun, butuh puluhan tahun untuk karier untuk benar-benar mendapatkan beberapa jenis kredit dan pengakuan. Tidak sampai abad ke-19 yang menyusui benar-benar dihargai, ketika individu yang luar biasa, sebagian besar perempuan, mengambil panggung untuk mencari jalan untuk menolong yang terluka dan sakit.

Di bawah ini adalah daftar sepuluh perawat yang telah benar-benar mengubah bidang keperawatan. Banyak dari mereka dapat ditetapkan batu baru yang akan membuat jalan bagi mereka yang akan menjadi perawat di masa depan.

10. Virginia Henderson


Terkenal sebagai wanita "perawat pertama," lulus Avenel Virginia Henderson dari Sekolah Keperawatan Angkatan Darat pada tahun 1921, selama Perang Dunia I. Selama waktu itu ia datang dengan sebuah definisi yang solid tentang panggilan nya, menggambarkan keperawatan sebagai "membantu individu untuk mendapatkan kemerdekaan dalam kaitannya dengan kinerja kegiatan berkontribusi terhadap kesehatan atau pemulihan"

Henderson mampu berhasil membuat perbedaan antara obat dan tugas perawat, yang menyatakan bahwa seorang perawat adalah membantu orang, tidak peduli kondisi kesehatan mereka, untuk membantu orang mendapatkan kekuatan, pengetahuan, dan hasrat. Henderson juga dapat membuat daftar kriteria yang ia percaya adalah bagian dari asuhan keperawatan dasar, termasuk: berpakaian, tidur, bernapas, makan dan minum, mempertahankan suhu tubuh normal, dan banyak hal lainnya. Dia menjelaskan bahwa ketika seseorang sepenuhnya dapat melakukan semua hal ini, mereka tidak lagi memerlukan bantuan perawat.

Henderson tidak hanya benar-benar mendefinisikan keperawatan, ia juga mengajar di Yale School of Nursing, memberdayakan perawat masa depan. Pada tahun 1960, ia menerbitkan sebuah buku berjudul Prinsip-prinsip Perawatan yang masih banyak digunakan di seluruh dunia. Bahkan, telah diterjemahkan ke lebih dari 20 bahasa.

9. Dorothea Dix

Sementara sebagian besar perawat lain di daftar ini membantu mereka yang terluka dalam pertempuran, Dix mampu mengambil keperawatan ke dunia yang sama sekali baru. Dia dikreditkan untuk membuka rumah sakit jiwa pertama di AS Namun, Dix berjuang selama bertahun-tahun sebelum ide-idenya bahkan dipertimbangkan oleh pemerintah.

Dalam tahun mudanya ia menghabiskan banyak waktu mengajar terbengkalai dan anak-anak miskin tapi seiring waktu kesehatannya mulai gagal sehingga ia terfokus pada penulisan buku anak-anak. Ketika kesehatannya membaik ia mendirikan sebuah sekolah gadis. Setelah penurunan lain di bidang kesehatan-nya (sekarang pikir dia menderita TBC), Dix bepergian ke Inggris untuk memulihkan diri. Di sini ia bertemu banyak orang-orang yang sangat mendukung secara aktif terlibat dengan kesejahteraan sosial. Akhirnya dia akan kembali pulang ke Boston dengan kebanyakan ide-ide baru.

Ketika Dix kembali ke AS pada 1840 ia segera mulai melobi untuk pengobatan yang lebih baik dari sakit jiwa. Dia menunjukkan perlakuan yang sangat keras dari orang-orang, yang sering dikurung dan dipukuli, karena kondisi mereka tidak dipahami dengan benar. Dix bepergian atas dan ke bawah pantai dari Massachusetts ke Louisiana dan kembali, mengumpulkan informasi mengenai pengobatan yang dianggap gila. Dia kemudian mulai memberikan informasi ini kepada anggota legislatif dengan harapan mendapatkan persetujuan untuk membangun panti-panti. Akibatnya, North Carolina State Kedokteran Masyarakat mulai pada tahun 1848 dan Dorothea Dix Rumah Sakit dibuka di Raleigh tahun 1856. Kemudian, lebih dari 12 juta hektar tanah Federal disisihkan untuk panti-panti, berkat kerja Dix.

8. Helen Fairchild

Helen Fairchild merawat ribuan tentara terluka selama karirnya yang sangat singkat. Dia lahir di Pennsylvania dan lulus sebagai perawat dari Pennsylvania Rumah Sakit pada tahun 1913. Beberapa tahun kemudian pada tahun 1917, Perang Dunia I dan Fairchild mulai bergabung dengan American Expeditionary Force. Dia dikirim ke sebuah lokasi di Passchendaele, Perancis bersama dengan 63 perawat lainnya, di mana ia dirawat 2.000 tentara terluka sementara api bawah.

Pada bulan Desember tahun yang sama, kesehatan Fairchild perlahan-lahan memburuk. Dia telah banyak penderita lama sakit perut, tapi kondisinya memburuk selama perang (mungkin sebagai hasil dari kombinasi dari kondisi stres kerjanya dan paparan mustard gas). Dia menjalani operasi pada Januari 1918 tetapi jatuh ke dalam koma dan meninggal lima hari kemudian. Dikatakan bahwa kloroform yang digunakan sebagai anestesi menyebabkan komplikasi hati. Hari ini, Anda akan menemukan nama Fairchild di Women in Military Service for America Memorial.

7. Mary Seacole

Sementara banyak memberikan banyak kredit ke Florence Nightingale untuk berhasil mengubah perawatan medis yang diberikan pada abad ke-19 di seluruh Britania, nama lain yang sangat penting terkait dengan perubahan tersebut adalah Maria Seacole. Ini aman untuk mengatakan bahwa Seacole adalah pahlawan tanpa tanda jasa keperawatan abad ke-19 sebagai akibat dari warisan ras nya: ayahnya Skotlandia tapi ibunya Jamaika. Bahkan, ia diterapkan untuk bergabung dengan kelompok keperawatan yang sama yang Nightingale adalah bagian dari di Britania, tetapi permohonannya ditolak, lebih dari mungkin karena warna kulitnya.

Seacole tidak membiarkan ini menghentikannya. Dia meminjam uang dan membuat perjalanan 4.000 mil ke Crimea untuk membantu tentara yang terluka dan terluka dari Perang Krimea semua sendiri. Di sana, dia sering diperlakukan yang terluka dari kedua belah pihak, dan seringkali bergantung pada pengetahuan tentang obat tropis dan Jamaika dan obat-obatan herbal. Dia juga mampu menciptakan rumah kos untuk luka untuk memastikan mereka bisa tinggal di tempat yang ditinggali saat dirawat.

Setelah perang berakhir tahun 1856, Seacole keluar uang dan kesehatan yang buruk, namun karena untuk membantunya dalam perang, dana manfaat didirikan dan dia diberi uang.

6. Margaret Sanger

KB mungkin tidak sebagai dikenal luas, menganjurkan, atau disediakan hari ini jika tidak untuk penentuan Margaret Sanger. Bahkan, penggunaan dan gagasan penuh kontrol kelahiran bahkan bukan abad ke-tua belum. Sanger adalah orang pertama yang memunculkan gagasan pengendalian kelahiran pada tahun 1914, waktu di mana ada dorongan berat untuk pengendalian kelahiran yang akan dilegalisasi. Sanger sedang mencari untuk memberikan hak-hak perempuan lebih banyak, terutama ketika datang untuk melahirkan dan menjadi seorang ibu, terlepas dari fakta bahwa Gereja Katolik dan pemerintah pada saat yang sangat tidak menyetujui niat nya. Banyak yang percaya bahwa mendorongnya untuk pengendalian kelahiran yang mungkin terjadi karena kenyataan bahwa ibunya meninggal karena kehamilan multipel nya anak-anak sebelas. Sanger tahu semua tentang kesulitan kehamilan dan sedang mencari cara untuk memperbaiki dan memerangi mereka. Untuk mulai mendapatkan titik di seberang, Sanger menulis berbagai dokumen yang menceritakan tentang pertumbuhan wanita muda, khususnya ketika datang ke seks dan sistem reproduksi. Dia juga mendidik 'kelas rendah' tentang pengendalian kelahiran.

Meskipun resistensi dari banyak berbicara tentang ide-ide seksual di depan umum, Sanger melanjutkan pencariannya untuk pengendalian kelahiran hukum. Dia pergi di seluruh dunia untuk belajar tentang berbagai jenis KB. Untuk membantu mendidik orang bahkan lebih, tahun 1916, Sanger membuka keluarga berencana dan klinik KB. Dia juga membantu menciptakan Keluarga Berencana American League (ABCL) dan pada tahun 1923 membuka klinik KB pertama hukum berkat hibah dari berbagai tempat dan orang, termasuk John D. Rockefeller, Jr.

5. Edith Cavell

Edith Cavell menghabiskan banyak waktunya membantu mereka yang benar-benar membutuhkannya, dan pada akhirnya dia meninggal untuk melakukan sesuatu yang ia cintai. Hal. Dia lahir di Norfolk, Inggris pada tanggal 4 Desember 1865 dan memasuki profesi keperawatan pada usia 20. Dia memutuskan untuk pindah ke Belgia untuk memulai karir, dan ia diberi judul sipir ke Berkendael Medical Institute yang terletak di Brussels. Dari 1907 sampai Perang dimulai pada tahun 1914, Cavell menghabiskan banyak waktunya modernisasi profesi keperawatan di Belgia. Selama musim panas 1914, Cavell berada di Inggris mengunjungi keluarga ketika perang dimulai. Keluarganya memintanya untuk tinggal tapi ia merasa berkewajiban untuk kembali ke Brussels untuk membantu tentara yang terluka. rumah sakit nya segera menjadi lokasi Palang Merah dan tentara di seluruh dunia, termasuk yang berasal dari Perancis, Inggris, dan Jerman diperlakukan sebagai diperlukan.

Selama waktu ini, poster di seluruh Jerman yang menyatakan bahwa siapa saja yang membantu atau tentara Inggris atau Perancis hidew akan dihukum. Meskipun peringatan publik jelas, Cavell dibantu dalam membantu Sekutu tahanan melarikan diri dan bersembunyi dari Jerman. Setelah pengujian nasibnya, rumah sakit diserang oleh tentara Jerman dan Cavell ditangkap pada tahun 1915. Meskipun memiliki seorang pengacara yang menjelaskan ia bertindak keluar dari kasih sayang untuk membantu orang, Cavell didakwa dengan pengkhianatan dan dihukum mati oleh regu tembak. Pada tanggal 12 Oktober 1915, Cavell dieksekusi. Hari ini ada acara peringatan berbagai layanan, termasuk satu di Trafalgar Square.

4. Mary Breckinridge

Maria Breckinridge, lahir di Kentucky pada 1881, terkenal karena menciptakan Frontier Layanan Perawatan yang dapat pelayanan dan menyediakan perawatan kesehatan untuk orang-orang yang terlalu miskin untuk membelinya atau mereka yang tinggal di lokasi yang sangat terpencil di seluruh wilayah Appalachian di Kentucky. Selama hidupnya, ia juga mampu mendirikan sekolah pertama di Amerika Serikat bahwa perempuan dilatih dan disertifikasi untuk menjadi bidan. Melalui kedua prestasi, dia bisa membantu mengurangi tingkat kematian dari kedua bayi dan ibu hamil dalam waktu ketika bantuan medis untuk hal-hal seperti itu tidak sangat maju.

Breckingridge lulus dari St Luke's Hospital Pelatihan Sekolah pada tahun 1910. Dia kemudian memiliki dua orang anak, tapi keduanya meninggal sangat muda. Ini benar-benar memotivasi dirinya untuk memperbaiki kesehatan orang lain, terutama bayi dan ibu.

Dia berkelana di seluruh, termasuk ke Washington, DC untuk ajudan orang-orang yang sakit dari epidemi influenza pada tahun 1918. Dia juga bergabung dengan Comite Américain Tuangkan les Régions Dévastées de la Perancis dan dalam tahun yang sama memutuskan untuk membuat sebuah program mengunjungi perawat, yang kemudian menjadi sukses besar karena banyak perempuan dilatih sebagai bidan yang tepat dan perawat yang akan melakukan perjalanan untuk memberikan bantuan. Pada tahun 1921 ia kembali ke Kentucky untuk membawa idenya ke AS dan kembali ke sekolah di College Guru dari Columbia University di New York pada 1922. Pada tahun 1923 ia mengamati kota rumahnya dan menemukan bahwa tidak ada dokter bersertifikat atau bidan untuk membantu mempromosikan hidup sehat. Pada tahun 1924 setelah pergi ke Rumah Sakit Inggris untuk Ibu dan Bayi, ia menjadi bidan bersertifikat, dan setahun kemudian menyediakan jasa nya di seluruh Appalachia. Perempuan melalui program-nya akan dikirim ke Inggris untuk menjadi benar dilatih sebagai perawat dan bidan.

3. Mary Mahoney

Maria Eliza Mahoney membuat daftar di # 3 untuk prestasi yang luar biasa dia tidak hanya seorang perawat, tetapi seorang Amerika Afrika selama waktu, karena ia akan menjadi perawat terdaftar Afrika Amerika pertama. Dia lahir di Roxbury, Massachusetts pada 1845 dan memiliki minat tinggi di keperawatan sebagai remaja. Namun, ini akan perjuangan dan paling jelas tugas yang menakutkan, seperti banyak perempuan di zamannya, khususnya Black perempuan, hanya akan membuat dirinya konten dalam melakukan pekerjaan rumah tangga, yang sering termasuk jam-jam, pembersihan, scrubbing, dan pantai lainnya. Untuk menghindari hal ini, ia menghabiskan banyak waktu di New England Rumah Sakit Perempuan dan Anak-anak bekerja sebagai asisten perawat tidak resmi yang selama hampir 15 tahun. Setelah, Mahoney memutuskan untuk pergi ke sekolah dan mendapat pendidikan yang ia butuhkan untuk memajukan karirnya. Pada 1879, ia lulus dari sekolah perawat setelah 16 bulan; dari kelas terdiri dari hanya 40 orang, Mahoney, 34 pada saat itu, satu-satunya Afrika Amerika, dan tiga perempuan lainnya lulus.

Setelah mendapatkan gelar itu, Mahoney melakukan banyak pekerjaan sebagai perawat tugas swasta di sepanjang pantai Timur. Selama masa ini ia menjadi anggota terkenal dari Asosiasi Perawat Alumni (ANA), yang pada waktu itu terdiri dari mayoritas perempuan kulit putih. Pada 1908 ia dirikan National Association of Colored Graduate Perawat (NACGN) yang memungkinkan untuk perawat lebih Afrika Amerika menjadi sangat sukses dalam karir mereka.

2. Clara Barton

Dalam perang dan bencana, ada satu kelompok yang tidak pernah gagal untuk datang untuk membantu, dan itu adalah Palang Merah Amerika. Apakah Anda mendukung mereka atau tidak, grup tersebut telah sangat membantu sejak pembentukannya di tahun 1881 dengan tidak ada orang lain kemudian perawat Clara Barton. Barton awalnya mendapat ide untuk organisasi semacam itu sekitar 20 tahun sebelum Palang Merah ditemukan. Selama Perang Sipil tahun 1861, Barton tinggal di Washington DC dan tangan pertama mengalami Pertempuran Bull Run. Ketika pertempuran berakhir dan tentara terluka dibiarkan mati, Barton memutuskan bahwa harus ada cara untuk negara-negara Utara untuk mengumpulkan, menyumbangkan, dan mendistribusikan barang-barang yang dibutuhkan dan obat-obatan untuk mereka yang terkena dampak perang. Pada 1862, dia ditugaskan tugas perjalanan dalam ambulans militer untuk membantu tentara yang terluka di sisi Utara serta di sisi Selatan perang. Sepanjang keseluruhan Perang Sipil, Barton terus cenderung tentara terluka diperlukan. Pada akhir perang, Presiden Abraham Lincoln sendiri ditunjuk Barton menjadi orang untuk pergi keluar dan mencari, serta mengidentifikasi, setiap prajurit dari Uni. Dengan semua pengalaman selama Perang Saudara, Barton melihat bagaimana ide-idenya yang sukses dan memutuskan untuk membuat Palang Merah.

Meskipun pertemuan pertama Palang Merah mulai dengan hanya 15 orang, hari ini adalah organisasi, kuat 100 juta, jika tidak lebih banyak orang. Organisasi ini terkenal untuk membantu saat bencana alam, tetapi juga bercabang untuk mengambil donor darah serta membantu tunawisma.

1. Florence Nightingale

Florence Nightingale adalah salah satu dari banyak perawat yang dikenal secara internasional. Dia biasanya dikreditkan dengan profesi keperawatan pendiri hari ini. Ketika ia masih remaja, Nightingale percaya bahwa suara ilahi memanggilnya dan ingin dia menjadi seorang perawat, tetapi status sosialnya jelas tidak sesuai pekerjaan, karena ia lahir dan dibesarkan oleh keluarga Inggris yang sangat baik-off. Selama waktunya, wanita usia dan status sosial menjadi ibu, dan menyusui yang baik dari gambar seperti yang sering dianggap sebagai suatu profesi seseorang dari kelas yang sangat rendah akan. Namun, pada tahun 1851, ia diberi izin dari ayahnya untuk pergi ke Jerman untuk belajar menyusui. Pada tahun 1853, Perang Krimea antara Jerman dan Rusia pecah, dan karena ia berada di sekitarnya, Burung Bulbul dikirim ke sebuah rumah sakit militer di Scutari untuk membantu merawat tentara yang terluka dan sekarat. Saat melakukan pekerjaannya sebagai perawat, Nightingale juga mengambil waktu untuk melihat-lihat dan mencari tahu mengapa begitu banyak tentara sedang sekarat. Dia kemudian menyadari bahwa kondisi rumah sakit yang berantakan, dan segera menjadi pendukung besar untuk membersihkan dan memperbaiki rumah sakit. Seiring dengan ini, dia juga bisa menggunakan kemampuan matematika untuk menemukan cara-cara diperbaiki untuk melihat data medis yang dikumpulkan. Dia terus bekerja di rumah sakit sampai 1857 ketika ia pulang ke rumah.

Setelah pulang ke rumah, Nightingale diberi kesempatan sekali dalam seumur hidup untuk memenuhi Ratu Victoria. Di sini dia bisa mendiskusikan ide-ide baru yang akan digunakan dalam rangka untuk membentuk Angkatan Darat Medical College. Nightingale tidak akan pernah kembali ke tangan pada keperawatan, bukannya dia menghabiskan sebagian besar waktunya menulis manual dan buku yang dapat dipublikasikan untuk kepentingan umum, terutama oleh sekolah kedokteran. sastra-nya akhirnya akan membantu membentuk apa yang kita kenal sebagai perawat hari ini.

sumber:http://www.toptenz.net/



You Might Also Like :


3 cuapan:

WONG SIKAMPUH mengatakan...

Wah mereka punya jasa besar dan suatu pekerjaan yg mulia ya sob..Met hari raya idul fitri mohon maaf lahir batin sob

WONG SIKAMPUH mengatakan...

Wah mereka punya jasa besar dan suatu pekerjaan yg mulia ya sob..Met hari raya idul fitri mohon maaf lahir batin sob

Ujibour mengatakan...

Bener SOB,,, jasa mulia mereka nggak ternilai harganya... Sama - sama SOB mohon maaflahir dan batin...

Posting Komentar